Back to Kompasiana
Artikel

Iklim

Danurfan

Adv' dan Penyuka Secangkir kopi.

Kawasan Leuser Siap Berganti Baju

OPINI | 23 April 2013 | 02:23 Dibaca: 170   Komentar: 1   0

13666585121173245289

Leuser

“Wilayah hutan lindung akan di alih fungsi menjadi hutan produksi, termasuk pertambangan..segera” , ini sangat menakutkan selepas membaca berita yang mengabarkan bahwa hutan lindung Aceh akan di kuliti oleh perusahaan East Asia Minerals Corporation dari Kanada ini, dan kabarnya lagi Kementrian kehutanan telah memberikan peluang besar untuk perusahaan asal Kanada itu mengkuliti hutan lindung Aceh yang sangat di banggakan saat ini dan itu termasuk kawasan hutan Leuser yang sudah menjadi Hariatage of Sumatra yang di tetapkan oleh UNESCO. Rencana Tata Ruang dan Tata Wilayah (RTRW) adalah bencana bagi masyarakat aceh saat ini, dari luas hutan yang akan di kurangi itu sebesar 1,2 juta hektar dan itu sama dengan 20 kali luas kota jakarta.  Hal ini sangat di sayangkan atas keputusan periode pemerintahan Aceh Zaini Abdullah dan Muzakir Manaf pada peralihan hutan lindung ke hutan produksi, mereka menyebutkan peralihan ini adalah project baik untuk kebun raya di Aceh dengan produksi besar baik kayu juga mineral - emas dan dapat mensejahterakan rakyat Aceh secara keseluruhan. dari isu ini belum apa apa saja sudah tercium kasus korupsi untuk kedepan, masa depan Aceh agar tetap menjadi paru paru dunia semakin sirna dan menghilang akibat isu ini. bukan itu saja, atas peralihan hutan lindung ini akan banyak satwa yang akan punah seperti badak, harimau, orang utan dan satwa endemik lainnya. belum lagi bencana yang akan di landa masyarakat pinggiran hutan seerti banjir bandang dan longsor.


Saat ini jika ada masyarakat atau massa yang memprotes isu kelestarian hutan Aceh bisa saja di anggap sebagai pengganggu keamanan di Aceh, sementara yang aku baca di Social network baik Facebook dan Twitter banyak kongXkong antara pemerintahan dan pengusaha yang tidak transparan atas perencaaan RTRW ini, banyak kasus illegal logging yang di putihkan atas dasar tidak jelas, seperti pembukaan lahan 6000 hektar di Aceh tamiang sampai sekarang kasus itu hilang dan menjadi legal.  entahlah.. aku sebagai warga Aceh sangat menyayangkan jika Hutan Aceh di babat habis karena nafsu manusia yang hanya memikirkan perut pribadi dan beberapa kelompok saja, sementara masyarakat pinggiran hutan harus menanggung resiko bencana banjir dan longsor, dan belum lagi konflik antara satwa dan manusia.

Saya Danurfan / @IndieGem sangat menolak perencaan RTRW ini !!!
dan saya bertanggung jawab atas opini saya ini. terima kasih.
Banda Aceh, 23 April 2013.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Manajemen Mudik …

Farida Chandra | | 25 July 2014 | 14:25

Quo Vadis Jakarta Baru? …

Shendy Adam | | 25 July 2014 | 14:41

Sensasi Rafting di Kali Oyo Gunungkidul …

Tri Lokon | | 25 July 2014 | 15:27

Keras, Tegas dan Tajam Suara Politik di …

Hendrik Riyanto | | 25 July 2014 | 12:45

Ikuti Lomba Resensi Buku Tanoto Foundation! …

Kompasiana | | 11 July 2014 | 16:12


TRENDING ARTICLES

Dilema MK …

Akhmad Yunianto | 7 jam lalu

Kunjungan Clinton ke Aceh, Misi Kemanusiaan …

Rafli Hasan | 11 jam lalu

Demokrasi ala SBY Jadi Perhatian Pakar Dunia …

Solehuddin Dori | 12 jam lalu

Kebijakan Obama yang Bikin Ciut Nyali Orang …

Andi Firmansyah | 12 jam lalu

Mengapa Harus Jokowi yang Terpilih? …

Ryan Perdana | 13 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: