Back to Kompasiana
Artikel

Penghijauan

Tubagus Encep

Kandidat kakek, mengajar di madrasah yang ingin terus belajar............

Mengenal Tray Semai/Bibit untuk Benih Tanaman

HL | 19 November 2013 | 10:35 Dibaca: 1191   Komentar: 43   21

13848296392039175111

Deretan Try Bibit/semai di green house ala penulis (dok.pribadi)

Bagi mereka penghobi tanaman mungkin mengenal apa itu tray semai/bibit sebagai tempat untuk menanam benih sebelum dipindahkan ke kebun atau pot-pot besar untuk bercocok tanam.

Tray bibit/semai memudahkan kita untuk menyemai karena bentuknya yang ringan karena terbuat dari plastik dan tidak memakan tempat ketika diletakkan secara bersusun dalam rak-rak khusus yang bisa kita buat dari bambu atau kayu.

13848302811583590832

Try bibit/semai untuk tanaman (dok. pribadi)

Tray bibit ini memiliki lubang tempat benih yang bervariasi mulai dari 32, 50, 72, 105, hingga 128. Dengan dimensi sama untuk semua jenis lubang, yaitu panjang 55 cm dan lebar 28 cm, kedalaman kurang lebih 5 cm dan memiliki lubang bawah untuk mengalirkan air bekas siraman. Dengan cukup mengeluarkan uang berkisar antara Rp10.000-15.000/pc kita sudah bisa mendapatkan benda tersebut di toko-toko pertanian atau bisa dilakukan dengan cara belanja online ke toko online terpercaya.

13848307241011303960

Benih Tomat dalam try semai (dok. pribadi)

Tentu saja bagi mereka yang kesulitan mendapatkan benda ini bisa memanfaatkan benda lain sebagai penggantinya yang kita buat dari potongan gelas bekas minuman air mineral atau juga cangkang wadah/tempat telur yang bisa diminta dengan gratis pada pedagang telur langganan pembaca.

menyemai benih di bekas air mineral (sumber gambar: famorganic.com)

menyemai benih di bekas air mineral (sumber gambar: famorganic.com)

Menyemai benih pada tempat khusus akan memudahkan kita memisah dan memilih benih yang dianggap paling sehat untuk selanjutnya ditanam di kebun atau pot-pot besar khusus tanaman.

Mari kita galakkan menanam sebagai bentuk cinta kita pada lingkungan dan warisan bagi anak cucu kita kelak.

Salam kompasiana, berkah Tuhan untuk semua pembaca.

***************************************************************

Tulisan sebelumnya: Ruang Rindu

Tags: freez

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Mau Ribut di Jerman? Sudah Ijin Tetangga …

Gaganawati | | 24 October 2014 | 13:44

Pesan Peristiwa Gembira 20 Oktober untuk …

Felix | | 24 October 2014 | 13:22

Ikuti Kompasiana-Bank Indonesia Blog …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 10:39

Pelayanan Sertifikasi Lebih Optimal Produk …

Nyayu Fatimah Zahro... | | 24 October 2014 | 07:31

Inilah Daftar Narasumber yang Siap Beraksi …

Kompasiana | | 20 October 2014 | 15:40


TRENDING ARTICLES

Pak Jokowi, Kemana Pak Dahlan Iskan? …

Reo | 3 jam lalu

Akankah Jokowi Korupsi? Ini Tanggapan Dari …

Rizqi Akbarsyah | 8 jam lalu

Jokowi Berani Ungkap Suap BCA ke Hadi …

Amarul Pradana | 9 jam lalu

Gerindra dapat Posisi Menteri Kabinet Jokowi …

Axtea 99 | 11 jam lalu

Nurul Dibully? …

Dean Ridone | 11 jam lalu


HIGHLIGHT

Si Belang, Si Nenek, dan Barang Bekasnya …

Ulfah Fa'izah N... | 7 jam lalu

Tips Bepergian Backpacking …

Rizal Abdillah | 7 jam lalu

Saudis Gay “Luthiy” …

Ali Uunk | 7 jam lalu

Tangisnya Danum …

Hozrin Hilmo | 7 jam lalu

Project Sophia: Memutus Benang Konflik …

Jafar G Bua | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: