Back to Kompasiana
Artikel

Polusi

Ary Rantao

Mahasiswa Umb Teknik Industri

Produksi Bersih

REP | 11 July 2011 | 14:29 Dibaca: 2673   Komentar: 0   0

Produksi Bersih merupakan tindakan efisiensi pemakaian bahan baku, air dan energi, dan pencegahan pencemaran, dengan sasaran peningkatan produktivitas dan minimisasi timbulan limbah. Istilah Pencegahan Pencemaran seringkali digunakan untuk maksud yang sama dengan istilah Produksi Bersih. Demikian pula halnya dengan Eco-efficiency yang menekankan pendekatan bisnis yang memberikan peningkatan efisiensi secara ekonomi dan lingkungan.

Pola pendekatan produksi bersih bersifat preventif atau pencegahan timbulnya pencemar, dengan melihat bagaimana suatu proses produksi dijalankan dan bagaimana daur hidup suatu produk. Pengelolaan pencemaran dimulai dengan melihat sumber timbulan limbah mulai dari bahan baku, proses produksi, produk dan transportasi sampai ke konsumen dan produk menjadi limbah. Pendekatan pengelolaan lingkungan dengan penerapan konsep produksi bersih melalui peningkatan efisiensi merupakan pola pendekatan yang dapat diterapkan untuk meningkatkan daya saing.

Menurut UNEP, Produksi Bersih adalah strategi pencegahan dampak lingkungan

terpadu yang diterapkan secara terus menerus pada proses, produk, jasa untuk

meningkatkan efisiensi secara keseluruhan dan mengurangi resiko terhadap manusia maupun lingkungan (UNEP, 1994).

Produksi Bersih, menurut Kementerian Lingkungan Hidup, didefinisikan sebagai :

Strategi pengelolaan lingkungan yang bersifat preventif, terpadu dan diterapkan secara

terus-menerus pada setiap kegiatan mulai dari hulu ke hilir yang terkait dengan proses

produksi, produk dan jasa untuk meningkatkan efisiensi penggunaan sumberdaya alam,

mencegah terjadinya pencemaran lingkungan dan mengurangi terbentuknya limbah pada,sumbernya sehingga dapat meminimisasi resiko terhadap kesehatan dan keselamatan manusia serta kerusakan lingkungan (KLH,2003).

Dari pengertian mengenai Produksi Bersih maka terdapat kata kunci yang dipakai untuk

pengelolaan lingkungan yaitu : pencegahan pencemaran, proses, produk, jasa,

peningkatan efisiensi, minimisasi resiko. Dengan demikian maka perlu perubahan

sikap, manajemen yang bertanggung-jawab pada lingkungan dan evalusi teknologi yang dipilih. Pada proses industri, produksi bersih berarti meningkatkan efisiensi pemakaian bahan baku, energi, mencegah atau mengganti penggunaan bahan-bahan berbahaya danberacun, mengurangi jumlah dan tingkat racun semua emisi dan limbah sebelum meninggalkan proses.

Pada produk, produksi bersih bertujuan untuk mengurangi dampak lingkungan selama

daur hidup produk, mulai dari pengambilan bahan baku sampai ke pembuangan akhir

setelah produk tersebut tidak digunakan.

Produksi bersih pada sektor jasa adalah memadukan pertimbangan lingkungan ke dalam perancangan dan layanan jasa.

Penerapan Produksi Bersih sangat luas mulai dari kegiatan pengambilan bahan teramsuk pertambangan, proses produksi, pertanian, perikanan, pariwisata, perhubungan,konservasi energi, rumah sakit, rumah makan, perhotelan, sampai pada sistem informasi. Pola pendekatan produksi bersih dalam melakukan pencegahan dan pengurangan limbah yaitu dengan strategi 1E4R (Elimination, Reduce, Reuse, Recycle, Recovery/Reclaim) (UNEP, 1999).

Prinsip-prinsip pokok dalam strategi produksi bersih dalam Kebijakan

Nasional Produksi Bersih (KLH, 2003) dituangkan dalam 5R (Re-think, Re-use,

Reduction, Recovery and Recycle).

· Elimination (pencegahan) adalah upaya untuk mencegah timbulan limbah

langsung dari sumbernya, mulai dari bahan baku, proses produksi sampai produk.

· Re-think (berpikir ulang), adalah suatu konsep pemikiaran yang harus dimiliki

pada saat awal kegiatan akan beroperasi, dengan implikasi :

o Perubahan dalam pola produksi dan konsumsi berlaku baik pada proses

maupun produk yang dihasilkan, sehingga harus dipahami betul analisis

daur hidup produk

o Upaya produksi bersih tidak dapat berhasil dilaksanakan tanpa adanya

perubahan dalam pola pikir, sikap dan tingkah laku dari semua pihak

terkait pemerintah, masyarakat maupun kalangan usaha

· Reduce (pengurangan) adalah upaya untuk menurunkan atau mengurangi

timbulan limbah pada sumbernya.

· Reuse (pakai ulang/penggunaan kembali) adalah upaya yang memungkinkan

suatu limbah dapat digunakan kembali tanpa perlakuan fisika, kimia atau biologi.

· Recycle (daur ulang) adalah upaya mendaur ulang limbah untuk memanfaatkan

limbah dengan memrosesnya kembali ke proses semula melalui perlakuakn fisika,

kimia dan biologi.

· Recovery/ Reclaim (pungut ulang, ambil ulang) adalah upaya mengambil bahanbahan

yang masih mempunyai nilai ekonomi tinggi dari suatu limbah, kemudian

dikembalikan ke dalam proses produksi dengan atau tanpa perlakuakn fisika,

kimia dan biologi.

Meskipun prinsip produksi bersih dengan strategi 1E4R atau 5R, namun perlu

ditekankan bahwa strategi utama perlu ditekankan pada Pencegahan dan Pengurangan

(1E1R) atau 2R pertama. Bila strategi 1E1R atau 2R pertama masih menimbulkan

pencemar atau limbah, baru kemudian melakukan strategi 3R berikutnya (reuse, recycle,

dan recovery) sebagai suatu strategi tingkatan pengelolaan limbah.

Tingkatan terakhir dalam pengelolaan lingkungan adalah pengolahan dan pembuangan

limbah apabila upaya produksi bersih sudah tidak dapat dilakukan :

· Treatment (pengolahan) dilakukan apabila seluruh tingkatan produksi bersih

telah dikerjakan, sehingga limbah yang masih ditimbulkan perlu untuk dilakukan

pengolahan agar buanagn memenuhi baku mutu lingkungan.

· Disposal (pembuangan) limbah bagi limbah yang telah diolah. Beberapa limbah

yang termasuk dalam ketegori berbahaya dan beracun perlu dilakukan

penanganan khusus.

Tingkatan pengelolaan limbah dapat dilakukan berdasarkan konsep produksi bersih dan

pengolahan limbah sampai dengan pembuangan (Weston dan Stuckey, 1994).

Penekanan dlakukan pada pencegahan atau minimisasi timbulan limbah, dan pengolahanmaupun penimbunan merupakan upaya terakhir yang dilakukan bila upaya dengan pendekatan produksi bersih tidak mungkin untuk diterapkan.

Ditulis :  Ary Ary Rantao

Sumber :

Staf Pengajar Jurusan Teknik Kimia Fakultas Teknik dan Magister lmu Lingkungan Universitas
Diponegoro, Kampus Tembalang – Semarang, Telp./ Fax. 024-7460058, Koordinator Forum Komunikasi
Mitra Mandiri Berkelanjutan (KMB) Jawa Tengah, Konsultan Produksi Bersih.
E-mail : purwanto@ft.undip.ac.id, purwanto1961@yahoo.fr

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Menumbuhkan Minat Baca Anak Cara Pemerintah …

Benny Rhamdani | | 16 September 2014 | 10:01

Korupsi Politik Luthfi Hasan Ishaaq …

Hendra Budiman | | 16 September 2014 | 13:19

Jalan Kaki Camping Heboh di Mandalawangi …

Rahmat Hadi | | 16 September 2014 | 12:32

[Fiksi Fantasi] Runtuhnya Agate: …

Hsu | | 16 September 2014 | 05:54

Ayo, Tunjukan Aksimu untuk Indonesia! …

Kompasiana | | 09 September 2014 | 16:24


TRENDING ARTICLES

Ganggu Ahok = Ganggu Nachrowi …

Pakfigo Saja | 6 jam lalu

Kabinet Jokowi-JK Terdiri 34 Kementerian dan …

Edi Abdullah | 8 jam lalu

UU Pilkada, Ken Arok, SBY, Ahok, Prabowo …

Ninoy N Karundeng | 8 jam lalu

Ternyata Ahok Gunakan Jurus Archimedes! …

Tjiptadinata Effend... | 9 jam lalu

Revolusi Mental, Mungkinkah KAI Jadi …

Akhmad Sujadi | 10 jam lalu


HIGHLIGHT

I Am Groot …

Jeba | 7 jam lalu

Peran Google Drive Sebagai Alternatif …

Agus Oloan | 7 jam lalu

Kesatria itu Bernama Norman …

Susy Haryawan | 8 jam lalu

[Fiksi Fantasi] Republikarnivor …

Den Hard | 8 jam lalu

[Fiksi Fantasi] Perawan Sunthi …

Siti Swandari | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: