Back to Kompasiana
Artikel

Polusi

Lusia Lulu

Mencoba menulis , berbagi cerita , memperkaya ilmu

Pengelolaan Limbah Rumah Sakit

REP | 31 October 2012 | 15:26 Dibaca: 2784   Komentar: 0   0

Limbah merupakan sisa hasil dari suatu kegiatan. Limbah rumah sakit adalah semua limbah yang dihasilkan dari kegiatan rumah sakit. Limbah harus dikelola dengan baik agar tidak mencemari lingkungan. Menurut Permenkes no 1204 th 2004 mengenai Persyaratan Lingkungan Rumah Sakit, RS wajib melakukan pengelolaan limbah. Pengelolaan limbah yang baik akan mengurangi dampak penularan penyakit dan efek negatif dari alat / bahan yang digunakan dalam mendukung kegiatan di Rumah Sakit.

Limbah rumah sakit adalah semua limbah yang dihasilkan dari kegiatan rumah sakit dalam bentuk padat, cair, dan gas yang mengandung mikroorganisme pathogen, bersifat infeksius, bahan kimia berbahaya dan sedikit bersifat radioaktif. Limbah padat rumah sakit dibedakan menjadi limbah padat medis dan non medis. Limbah padat medis dibedakan menjadi limbah infeksius, limbah patologis, limbah benda tajam, limbah farmasi, limbah sitotoksis, limbah kimiawi, limbah radioaktif, limbah kontainer bertekanan, dan limbah dengan kandungan logam berat yang tinggi.

Limbah cair adalah semua air buangan termasuk tinja yang berasal dari kegiatan rumah sakit yang kemungkinan mengandung mikroba pathogen, infeksus, bahan kimia, dan radio aktif, serta darah yang berbahaya bagi kesehatan.

Limbah gas adalah semua limbah yang berasal dari gas yang digunakan di rumah sakit. Limbah gas yang lain seperti sisa pembakaran incenerator, dapur, generator, obat sitotoksis. Pembuangan melalui cerobong / saluran khusus.

Minimalisasi limbah adalah upaya yang dilakukan rumah sakit untuk mengurangi jumlah limbah yang dihasilkan dengan cara mengurangi bahan (reduce), menggunakan kembali (reuse), dan daur ulang (recycle).

Limbah tidak boleh dibuang langsung ke tempat pembuangan akhir limbah domestik sebelum aman bagi kesehatan, tetapi menggunakan cara dan teknologi pengolahan atau pemusnahan limbah medis dan jenis limbah medis yang ada.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Peran Kita untuk Menghindari Jebakan Negara …

Apung Sumengkar | | 01 August 2014 | 15:26

Tunjangan Profesi Membunuh Hati Nurani …

Luluk Ismawati | | 01 August 2014 | 14:01

Empat Cincin Jantungnya Masuk Lewat Pembuluh …

Posma Siahaan | | 01 August 2014 | 13:46

B29: Medan Ekstrim Intip Keindahan Bromo …

Teguh Hariawan | | 01 August 2014 | 08:09

Punya Gaya “Make Up” Menarik? …

Kompasiana | | 09 July 2014 | 00:21


TRENDING ARTICLES

Info Hoax Umar Abuh Masih Disebarkan …

Gatot Swandito | 7 jam lalu

ANTV Segeralah Ganti Nama Menjadi TV India …

Sahroha Lumbanraja | 11 jam lalu

Kader PKS, Mari Belajar Bersama.. …

Sigit Kamseno | 13 jam lalu

Kalah Tanpo Wirang, Menang Tanpo Ngasorake …

Putra Rifandi | 14 jam lalu

Macet di Jakarta Gubernur Disalahkan, …

Amirsyah | 14 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: